Finding Your Own Happiness

Heyya. Few days ago, nyokap bilang kalo beliau mau pergi ke rumah sakit depan rumah. Waktu itu gw bertanya-tanya, ngapain nyokap gaol ke RS? Perasaan nyokap gak cerita kalo ada kenalannya yang lagi dirawat deh. Setelah gw tanya, gw menerima jawaban yang cukup bikin gw melongo. Ternyata nyokap dan beberapa temen pengajiannya sekarang jadi seksi rohani di RS itu. Kerjaannya menghibur orang-orang yang lagi dirawat, menyediakan diri untuk berbagi. Karena katanya abukan cuma obat dokter aja yang bisa nyembuhin orang sakit. Tapi juga harus ada dorongan dari dalam diri si pasien untuk sembuh. They need positive energy. Gw tanya lagi, ngapain juga rajin-rajian amat menghibur orang? Kata nyokap, it gives her happiness. Sebuah rasa damai yang nggak bisa dibeli. Berbagi harapan, berbagi kebahagiaan, adalah sesuatu yang nggak bisa dinilai dengan uang. Suddenly I thought, WOW. Keren.

Gw udah lama berpikir bahwa memang kebahagiaan itu nggak bisa dibeli dengan uang. Tapi pertanyaan besarnya adalah, dimanakah Anda menemukan kebahagiaan itu? 😀 Bahkan gw sendiri susah menemukan jawaban atas pertanyaan itu. Gw tau apa aja yang bikin gw senang dan sangat menikmati hidup. Melakukan hal-hal gila secara spontan, mencoba hal-ghal baru, dan menjadi -ehm- berbeda. Tapi apa melakukan hal-hal itu membawa kedamaian buat gw? Hmm…nggak juga. Gw memang jadi semangat menjalani hidup, tapi bukan itu yang gw cari.

Satu hal yang pasti atas pemikiran selama beberapa hari ini, gw jadi tau bahwa gw HARUS menemukan hal yang membawa kedamaian buat gw. Bikin gw bahagia dan nggak protes atas ketidaksempurnaan hidup. This is my big personal project then. Exploring myself: BEGIN.

And uhm, I suggest you to do the same. Go find your own happiness! One thing to remember, setiap orang berbeda. Jadi nggak masalah kalau the way you find peace and happiness is different with other’s.

Hepi hepi exploring yourself! 😀

Setahun berlalu

Tadi jam 12.05 WIB, alarm hape nyokap bunyi. Gw sama nyokap kebetulan sedang dalam perjalanan ke bengkel. Hm, ternyata tepat setahun yang lalu di jam yang sama, Opa gw pergi. Hmmm… Jadi inget… Akh…memories just come and go. Masih tetap menyimpan doa di setiap solat untuk beliau.

Take me-you-him-her OUT

Oh fellas….ada fenomena mencengangkan lagi di dunia pertelevisian Indonesia. Nggak kok nggak, ini bukan sinetron ala Bibit-Chandra atau Antasari–Nasruddin, dan bahkan bukan Kade-Anang (?? berasa gak nyambung yang terakhir ini). Ahem, mau nangis gw nulis ini…temans…ini semua tentang…sebuah acara di Indosiar yang namanya Take Me Out, kemudian diikuti oleh acara sejenis yang namanya Take Him Out, dan mungkin lama-lama acaranya berkembang jadi Take My Dog Out. Oh uh oh, shock banget gw. Tadi siang waktu gw mau pergi, nyokap gw lagi seru-serunya nonton acara itu. Time passed, gw pulang ke rumah, makan MALEM, dan tiba-tiba menyadari bokap gw lagi nonton acara yang sama! Astagaaa…..itu acara tiap hari dari pagi sampe malem apa yak?? Perasaan tiap gw pulang kuliah (ehm, gw kuliah tiap hari), nyokap selalu duduk manis di depan tivi sambil heboh ngomentarin pesertanya.

“Eh mbak liat deh, itu ceweknya hebat banget, udah cantik, dokter, masih muda, kaya….”

“Ya ampun, kalo cowok yang ini sih pasti nggak akan ada yang matiin lampunya”

“Wah, masak tadi ceweknya harus matiin 27 lampu coba??”

“Kemaren itu ternyata pesertanya kakaknya si xxxxxx (entah siapa yang disebut), presenter acaranya sendiri!”

“Wah…kalo cewek yang kayak gitu sih nggak ada yang berani deketin ya”

“Tadi pesertanya mahasiswi kedokteran umur 20 tahun! Cantik banget!”

….dan muaasiih buaaaanyak lagiiii…….

Ya ampuuun…oh Tuhan…fenomena apalagi ini?? Plis deh ah, ini kan ceritanya acara jodoh-jodohan gitu, and it doesn’t make any sense at all, seorang mahasiswi kedokteran berusia 20 tahun perlu ikut acara ginian? Oh please. Sebegitu desperate-nya cari cowok di kampusnya? Atau pengen masuk tipi aja? Dan oh-mi-God, acara ini…cheesy, keju sekali temans. Ada sesi dimana peserta ditantang lomba gombal, uhm yah whatever it is tapi gw memandang itu sangat-tidak-perlu-dan-menjijikkan-sekali. Setau gw acara ini adaptasi dari acara sejenis keluaran Fremantle di Inggris sana. Sebenernya gak ada masalah sih acara beginian, tapi mbok yaaa…nggak usah tiap hari dari pagi sampe malem gitu yaa… Indosiar udah kehabisan sinetron dubbing kali ya?

Ah tapi lagi-lagi ini kembali pada dunia yang sangat sangat sangat kapitalis (huahaha gw udah teracuni Pak Peter) Yang penting profit. Mengeruk keuntungan sebanyak-banyaknya, nggak peduli bermutu apa nggak. Selama gulanya manis, semut pada suka, hajar bleeeh! Toh yang penting slot iklan terisi penuh, pemasukan berlimpah, dan Indonesia cinta Choky Sitohang (eh atau Sihotang yak? Atau Sikutang? -whatever lah-) Again, there’s nothing we can do about it. Mutu nggak mutu yang penting duit…

Satu hal yang pasti, gw nggak percaya cinta bisa dicari di layar televisi. Duit mungkin iya, tapi tidak untuk cinta. Geli-abis-lah-pokoknya 😀 Jadi inget nasib temen sekelas gw, seorang cewek cantik bermasa depan cerah, tapi nyokapnya pusing dengan kehidupan romansa si gadis (hahah jijay banget sih), jadi si nyokap dengan pedenya setelah melantunkan tembang “Nggak laku-laku” (eh maksudnya “Cari Jodoh”-nya Wali), nyuruh si anak ikutan acara itu. Hahaha….amit-amit! Kalo dia sampe beneran ikut, gw nggak mau ngaku temennya ah! Hahaha… Ngomong-ngomong lagu mungkin seharusnya memang lagu “Nggak laku-laku” itu dijadiin theme song Take Me Out yah! Mantap gila tuh… Ahahahaa….adududuhh jangan sampe gw kena karma nih, kualat, ngata-ngatain acara mak comblang, pada akhirnya gw sendiri yang nggak laku-laku huahahahahhh… 😀 Ampun ya Gusti ampun… Hamba nggak ada maksud ngatain orang…hanya mengkritisi dunia yang gila ini Gusti…

Ibu-ibu bapak-bapak
Siapa yang punya anak
Bilang aku aku yang tengah malu
Sama teman-temanku
Karna cuma diriku yang tak laku-laku

This is a f***ing nasty world after all! Dunia ini gila!

Come on space shuttle…come pick me up! Save me from this planet earth! (Berharap astronot di space shuttle-nya seganteng Ben Affleck di Armageddon -ngarep ngarep ngarep :D)

Ralat euy…

Ahay. Di posting sebelumnya, gw agak-agak gimana…gitu sama dosen gw yang namanya Pak Peter itu 😀 Makanya gw memutuskan untuk meralat pandangan gw tentang beliau. Haha. Pertama, dia jelas bukan hombreng (wink!). Kedua, he’s actually looking for peace in his life. And in my deepest thought, I think he’s on quest for God… Kok bisa gw bilang gini? Yaw,  hari Kamis kemaren, he decided to treat us all (sekelas bo) nonton film 2012 di Plasa Senayan. Sepanjang perjalanan di mobil, ketika makan siang, bahkan sampe di bioskopnya pun we (dia-margie-gw-bembeng) share a lot of thoughts. He sih sebenernya. Dia yang gak bisa berhenti ngomong. Haha… Dan yap, sampailah gw pada kesimpulan itu. He also said it’s better to not knowing, daripada kita tau tapi berada dalam sebuah sistem yang nggak bisa kita ubah. That we can do nothing about it. Just follow the rule of the game. Tapi berikan yang terbaik sesuai apa yang kita percaya itu benar. Dan satu lagi, he’s a strict vegetarian yang gila tempe (eh ini gak ada relevansinya yah haha)

Oke lah, jadi kesimpulannya adalah, he’s a good man 🙂

Kuliah (dan dosen) yang…ANEH!

Howdy!

Hari ini gw sampe kelas jam setengah sembilan pagi dan langsung menyambar sarapan nasi kuning. Di tengah-tengah nikmatnya nasi kuning, tiba-tiba dosen gw dateng. Gw langsung terpana. Wow. Nggak kok, dosen yang ini bukan kayak Mr. Banana yang suka bercelana kuning 😀 Tapi…wow ajah. Pake jeans gahowl. Jas Hugo Boss (gw tau ini karena dulu sempet ngincer ;p) Piercing di one of his ear. Dua kancing teratas kemejanya dibuka. Jadi pamer dada getoohh hahaha… Pake kalung yang tak kalah gahowl-nya. Dan dia langsung bertanya “Have you guys listen to my album?” OH-MY-GOD. Ternyata dia baru aja bikin album debut, memulai karir di kancah hiburan 😀 Coba deh liat ini.

violet-symphony Ya temans, itu dosen saya. Beliau adalah seorang Ph.D di bidang ekonomi. Ajaib banget nggak sih dosen-dosen gw… Eh tapi penilaian objektif gw (ehm, secara gw menduga kuat dia hombreng 😀 dia meluk-meluk temen gw, cowok :D) suaranya bagus. Genrenya slow rock gitu. Mantap lah. Kalo diliat-liat tampang dan suaranya mengingatkan gw akan Hugh Grant, si British actor yang seksi itu. Tapi ya itu tadi…mengingat…tingkahnya yang agak aneh…hehehe…nggak deh 😀

In spite of semua keanehan dosen ini, gw salut. Hebat juga seorang Ph.D (yang juga punya perusahaan sendiri di Dubai) bisa tetep bermusik. Keren keren keren… Jadi kan nggak stres yah ;p Coba profesor-profesor di Indonesia bisa kayak gini, pasti hidup bakal berasa lebih hidup! Dosen-dosen model gini nih yang inspiring. Masak tadi dia ngomong “smart people don’t work for government“. Kenapa? Karena bayarannya kecil. Hahaha…smart 😀 Pantes dia tajir ;p

Dalam kuliahnya, si dosen ini banyak ngasih contoh yang berkaitan dengan kehidupan. Dari masalah memandang hidup, sampe masalah cinta. Katanya, love dan risk punya kaitan yang sangat erat. Dunno what he meant by that hahaha.

Tapi yah, over all, lumayan refreshing juga sih sama si Pak Middlebrook ini (iya nama aslinya P.J. Middlebrook, Jamie Brooke itu hanya NAMA PANGGUNG :D) Secara dosen gw yang sebelumnya menggelikan banget. Tipe om-om gatel gituh. Mesum pisaaaan…. >_< tiap hari kerjanya Balinese massage, ceritanya kalo gak tentang pijet ya tentang cewek. Buset dah. Ada-ada aja.

Hmm…and you know what? Di akhir session hari ini si Jamie bagi-bagi album debutnya. Hahaha…. Sumpe deeee… 😀

Terrible prophecy

Beberapa hari yang lalu temen gw main ramal-ramalan garis tangan. Korbannya? Ya, siapa lagi kalo bukan gw. Dari tangan kanan gw dia ‘membaca’ bahwa gw adalah orang yang sangat boros. Duit sih ada terus, tapi nggak pernah bertahan lama. Okay, I admit it ;p Terus, pindah ke tangan kiri. Di situ dia meramalkan karir dan kehidupan cinta gw. Untuk karir dia bilang karir gw bakal lancar. Nah, tapi yang terakhir ini nih yang nggak enak. Cinta. Memang…katanya…kehidupan cinta gw akan tersendat dan banyak cobaan. Hahaha. Sialan. Justru itu yang paling penting buat gw. Gw gak peduli karir (sibuk mikirin karir?? Ke laut aja gih!), tapi gw peduli dengan kebahagiaan 🙂 Love life itu buat gw salah satu tolak ukur kebahagiaan. Jadi ya diramal kayak gitu…sialan ;p Yah, mungkin akhirnya doa orang yang doain gw bakal ngejomblo seumur hidup terkabul yah. Hahaha… Gembel 😀

Ah bodo amat. Yang penting sekarang gw bersama seseorang yang gw sayang. That’s it. Itu cukup untuk saat ini 🙂

Satu Tahun KorcaRules

Wah nggak kerasa udah setahun lebih gw nulis di blog ini. KorcaRules. Yeah, nama yang sudah tidak relevan lagi sebenarnya. Haha. Tapi apa mau dikata, nggak bisa diganti cuy! ;p

Posting pertama di sini tercatat tanggal 28 Oktober 2008. Quite some time ^-^ Had a really great time with this site. WordPress nggak ada matinye! Baca-baca postingan setahun terakhir ini, berasa kayak having a journey through time, mengulang kejadian-kejadian di masa lalu. Bikin malu sendiri bacanya. Baru nyadar banyakan tulisan sampahnya. Hahaha…yah tapi that’s exactly why blogs are created. Buat nyampah isi pikiran yang udah kayak benang kusut. Jadi inget tentang sebuah benda bernama Pensieve di Harry Potter series, yang gunanya untuk menyimpan kenangan. Gw curiga J.K. Rowling dapet ide tentang Pensieve ini dari konsep blogging. Hahaha…perasaan blog baru populer setelah tahun 2000 deh, sementara Harry Potter ditulis akhir 1990-an 😀 jadi apa kebalik yah, orang yang pertama kali memmunculkan ide tentang blog dapet pencerahan setelah baca Harry Potter?? Well, cuma Tuhan dan si inovator yang tau 😀

pensieve

Dumbledore: “I use the Pensieve. One simply siphons to excess thoughts from one’s mind, pours them into the basin, and examines them at one’s leisure. It becomes easier to spot pattern and links, you understand, when they are in this form.”

Harry: “You mean…that stuff’s your thoughts?”

Dumbledore: “Certainly.”

Awalnya gw bikin blog ini karena terus terang, pertama kali gw ditarik ke kantor pusat SLP, gw…nganggur. Haha. Kerjaan belum banyak, sementara high speed internet access sayang banget kalo diabaikan begitu saja. The problem with me is, and always have, kalo gw nggak ada kerjaan gw bakal mikir yang aneh-aneh. Pikiran-pikiran yang ujung-ujungnya nggak bagus deh. Malah jadi kebanyakan mikir. Eh nanti jadinya stres sendiri. Jadi ya daripada gw malah jadi tertekan dengan berbagai pikiran yang berseliweran, mendingan gw nulis aja. Kalo kata temen gw yang jurnalis yah, emang terkadang orang menghadapi apa yang disebut writer’s block, alias nge-blank, nggak punya ide sama sekali mau nulis apa. Cara menghadapinya ternyata just write anything. Bahkan kalo gak ada ide sama sekali tulis aja “aduh gimana dong gw gak punya ide sama sekali nih mau nulis apa…tuhan tolong aku…aku kok nggak laku-laku…-loh kok jadi curhat hahah-“. And then you’ll know what to write. It’s proven 🙂

Menulis, buat gw, jadi sarana pelampiasan yang sangat efektif untuk meredam emosi. Dengan menulis bisa mendinginkan kepala untuk terus berpikir dengan jernih langkah apa yang harus gw ambil. Keputusan-keputusan terbaik diambil tanpa dominasi emosi 🙂 Tapi memang, akhir-akhir ini gw nggak bisa menulis sesering dulu. Kegiatan gw lumayan menyita waktu. Kuliah, tugas, dan hal-hal pribadi 😀 membuat gw harus sengaja meluangkan waktu kalau lagi pengen banget nulis. Oh iya, jangankan nulis, bahkan untuk membaca (i’m a book freak, remember?) pun nggak sempet. I have 5 books in queue. Belom dibaca sama sekali. Yah, palingan jadi bekal buat libur panjang akhir tahun. Hehehe.

Akhirnya pesan gw cuma satu. Write. And for those who already does, keep writing!

Unlike facebook, writing is healthy 😀