Si Bleki: New Look

Finally setelah perburuan di beberapa titik di kota Bandung, gw mendapatkan ‘sepatu’ yang cocok buat Bleki, seekor Baleno yang sedang gw pelihara dan seringkali gw siksa…

Velg racing merk K-Speed 16 inch beserta ban Achilles, samuanya empat biji. Kalo ditanya, kenapa K-Speed dan Achilles? Karena…PALING MURAH!! Hwahahhaa… Satu set velg harganya 3,6 juta sementara ban masing-masing 6000 ribu. Jadi total 6 juta, tapi dikasi diskon jadi 5,7 juta. Well, ya untuk sementara ini dulu lah, hasil keringat sendiri (sebagian kecil) dan hasil melego notebook BenQ gw ke pasaran (sebagian besar) hahhaha.. Seenggaknya si Bleki udah ga cupu-cupu amat dengan velg original 14 inch-nya… 😀

Advertisements

Aneh Tapi Nyata

Hayo gambar apa ini dan kenapa bisa begini???

Hayo gambar apa ini dan kenapa bisa begini???

Betewe, tenang…tidak ada korban jiwa dalam proses pengambilan gambar ini kok… 😀

Brisingr oh Brisingr…

People, (ya iyalah masa animals)
Seperti yang anda semua tau… Gw udah beli Brisingr dengan susah payah, menghabiskan waktu, tenanga, dan U-A-N-G, tapi tak dinyana… Aku KECEWA… Howaaah…hiks… The plot was really boring. I did try to manage myself to keep reading through at least half of the book, but always and always, I couldn’t help myself getting bored and fell asleep. What a shame… I don’t know what is wrong with this third book, but I think it’s the too-detailed story, yang bikin ceritanya jadi bertele-tele dan termehe-mehe. Hal-hal kecil ga penting terlalu diceritain dengan detail. Kayak misalnya cerita tentang Eragon yang merasa rejected sama Arya di tengah padang pasir dengan suasana sok mellow…aduh gak banget deh. Jadinya…lambaaaaaaaaat….

Kalo gw bandingin sama buku pertama dan kedua, buku ketiga ini jauh banget dari harapan. Memang sih gw still amazed how Paolini imagined it all, tapi ya itu…boriiing… 😦 Bahkan si Unye yang biasanya semangat baca buku-buku pinjeman dari gw pun udah mengibarkan bendera putih tanda menyerah buat nerusin baca Brisingr. Dia berhenti di halaman 250. Hwiiihhh…

Anyway, pernah nonton Dragon Ball di tv kan? yang dulu (atau mungkin masih sampe sekarang ya) ditayangin di Indosiar setiap hari Minggu, tau kan gimana film itu nayangin adegan berantem?? Disorot ke satu tokoh pake musik jreng jreeeng!! Terus ganti disorot ke tokoh lawannya pake jreng jreeeeng lagi, terus balik lagi ke tokoh awal, terus ke lawannya, terus ke tokoh awalnya lagi, ke lawannya lagi…teruuus aja gitu sampe diselingin 3 kali iklan. Nah, gimana tuh, boring kan?? That’s the way I feel waktu baca Brisingr. Walopun sekarang gw paksain baca sampe tamat (mengingat harganya yang yahudd), tapi progress paling bbagus yang gw capai adalah 5 halaman per malam (bayangin, 5 halaman, bukan 5 lembar), GILA!

Hwiiih…tapi kalopun nanti terbit buku ke empat yang notabene juga merupakan buku terakhirnya, kayaknya gw juga bakal beli deh…karena gw ga bisa punya serial yang nanggung-nanggung, maksudnya ya kalo gw punya seenggaknya 2 buku pertama, maka sampe tamat pun gw harus punya. Gw sadar sih gw agak sedikit “miring” tapi mo gimana lagi yaahh… It’s like Unye and his Juventus craps, juga kayak Ndut and her Korean series, seusatu yang bikin lo addict banget. And just like me and my books… 😦

Another anyway, gw juga udah namatin Twilight Saga, yang mana dan tak lain tak bukan buku keempatnya (Breaking Dawn) belom ada versi terjemahan bahasa Indonesianya. Jadi gw dengan terpaksa baca ebook-nya karena ga tahan nunggu dan mencari tanpa hasil versi bahasa Inggrisnya di toko2 buku di Bandung (sungguh temans, saya benci harus baca ebook! It irritated me! -mengutip istilah yang sering digunakan Bella hehehe) Maksud gw irritated di sini adalah bahwa mata gw akan teriritasi seiring lamanya gw harus menatap layar komputer. Silau booo hoahahaha… Gak deng, gw emang ga suka aja baca ebook, karena gw suka banget “megang” buku secara fisik, apalagi buku-buku impor yang materialnya oke punya jadinya tebel tapi ringan terus suka kecoklatan seksi getoh… -ah ga penting ya- hihi…

Haruskah gw ceritain spoilernya atau perlu gw bikin review Breaking Dawn di sini??? 😀 Ah enggak ah, ga tega gw sam ayang belom baca. Sedikit aja, ntar ada tokoh sentral baru bernama RENESMEE (gabungan dari Renee dan Esme) hayooo…it explains everything kan??? Hahahahahhah….

ihks-cropped

Kenapa Unay Idle?

Yeah, idle…

Masa aktif tapi ga aktif, selalu terkoneksi pada jaringan internet tapi lama ga ngisi blog?? Well, what a shame…bener-bener ga suka akhir tahun yang berkaitan dengan kerjaan…! Weleh, biasa, hectic tanpa henti. Seorang Unay bisa muncul di kantor jam setengah delapan pagi (bayangin dulu deh, SETENGAH DELAPAN cuy!), dan pulang jam setengah sembilan malem (bayangin lagi deh, SETENGAH SEMBILAN brur!).

Kok bisa? Yah…resiko punya bos yang terlalu kreatif, banyak nanya-banyak minta hahaha. Tinggal tunggu aja gw ketularan kebiasaan itu…banyak nanya (kapan gaji naik) dan banyak minta (minta kenaikan gaji) hoahaha…

Anyway, tanggal 29 November kemaren akhirnya gw sukses mendapatkan BRISINGR (buku ketiga dari Inheritance Cycle karangan Christopher Paolini) dengan harga…bongkrek!! Empat-ratus-dua-belas-ribu-lima-ratus-rupiah! Whew, benar-benar bad timing, ketika di saat yang sama gw juga lagi hypnotized ama Twilight series-nya Meyer. So so so…dengan suksesnya pula gw membelanjakan 700 ribu rupiah untuk beli buku… Whiw, ikhlas gak ikhlas sih wehehe. Tapi unfortunately, right after gw dapet Brisingr itu, yep!! Kerjaan numpuk minta diberesin, dan akhirnya sampe detik ini gw baru baca ga lebih dari 150 halaman. Eh tapi ya, yang bikin gw benci ama kota Bandung akhir-akhir ini, kenapa kota ini jadi lelet ama perkembangan lifestyle seeeeh??? Film-film keluaran terbaru lama keluarnya, buku-buku keren pun ga terbit tepat waktu . Ih amit-amit. Jadilah gw mengejar si Brisingr dkk ke Gramedia MTA. Jauh uy dari Bandung…

Bandung Bau Jengkol

Apakah sekarang sedang musim panen jongkol…??

Ataukah jengkol sedang “in” di Bandung…??

Atauu…pemerintah sedang menggalakkan jengkol sebagai panganan dalam negeri nan bergizi??

TIDAK TIDAK TIDAAAAAAAAAAAKKKKK…!!!

Aku butuh udara segaaarrr….haaaahhhhh….

Books of the Week: Twilight Saga

twilightYayy setelah hibernate cukup lama dari dunia perbukuan, yang tak lain tak bukan dikarenakan bututnya novel-novel yang beredar akhir-akhir ini, akhirnya gw menemukan kembali my passion via Twilight, seri pertama Twilight Saga karangan Stephenie Meyer. Sebenarnya, something cheesy is going on here 🙂 tapi entah kenapa gw begitu fascinated sama serial ini. Romance ala Romeo and Juliet yang dibungkus dunia monster-monster gelap ala Underworld (kisah klasik vampire vs werewolf), tapi berasa…hmm…manis 🙂 Juga bikin gw inget alien vs predator yang bikin manusia kejepit di tengah (?!!)eclipse

Fokus cerita serial ini sih sebenarnya terletak pada kisah cinta (hahhaha…kisah cinta!) tokoh utamanya, Bella Swan, yang falling love sama vampir aneh bernama Edward Cullen. Kenapa aneh? Karena si Edward dan keluarganya adalah vampir yang ogah mamam darah manusia. Tapi tetep aja deep down, nature mereka adalah vampir, jadi sebenernya ada bagian diri Edward yang pengeeeen banget minum darah Bella. Well, pada perkembangan ceritanya, Bella terjebak di tengah2 perseteruan antara vampir-werewolf, dan vampir-vampir. new-moon

Lucu juga baca cerita ini, karena vampir2 yang jadi tokoh sentral digambarkan sebagai vampir yang indah, yang ga alergi matahari, dan ga ngefek kalo ditusuk sama salib. Kisah cinta Edward-Bella juga maniiisss…banget, dan in some way, it’s a HOT relationship. Chemistry yang digambarkan antara mereka berdua bener2 berasa dan tersampaikan banget ke pambaca. Well, ga ada bisa gw bilang kecuali it’s a must read book! Ga cuma Twilight aja deng, tapi juga seri lanjutannya, New Moon sama Eclipse.

Met baca! (ini gw kabur karena ga sabar pengen baca Eclipse yang belom beres hehhee…)

Yah selain itu juga ada Brisingr yang ngantri buat dibaca segera. Lumayan mengurangi waktu pacaran gw sih sebenernya…tapi biarin lah, gw ga malu kok kalo bilang that I’m a book freak!!! 😀

Happy Skaters

Pitingan mauuut!!

World,

Jadi ceritanya nih tanggal 29 November kemaren si Adek ultah yang ke 9. Ternyata eh ternyata, sebelum Opa meninggal, Opa udah nitipin uang buat ngerayain ultah si tengil… Jadilah hari Sabtu kemaren abis ziarah ke makan Opa di Karawang, keluarga gw langsung cussss ke MTA (Mall Taman Anggrek, red). Secara yachh, si Adek baru dikenalin ama yang namanya skating, jadi akhir2 ini dia maunya skating terus (biasa lah anak kampung hahhahahh). Well well well…cerita bahagia tentang skating ini sebenarnya harus diisi dengan DERITA gw, yang jadi tumbal harus jagain adek dan sodara gw yang masih segede2 upil itu! Gara-garanya si Agra sakit, Om-tante gw gak ada yang mau, dan jelas ga mungkin nyuruh nenek gw maen seluncuran. Maka gw pun berakhir dengan berseluncur ga jelas kesana-kemari, sambil sekali2 ngejorokin adek gw sampe jatoh (hahhaahha!! :D), jadi skor akhirnya gw 7 kali jatohin adek gw, sementara dia cuma berhasil SEKALI jatohin gw, itu pun dengan cara curang, dan teteuuup…gw jatoh dengan GAYA…hahahaha…

Adek, Gw, Ilham

Adek, Gw, Ilham

Gw dong

Gw dong

D

Si Ii

Di manapun dan kapanpun…foto-foto harus jalan teruuuusss… 😀
Btw, celana yang gw pake skating itu…udah hampir seminggu loh ga dicuci. Yeps…abis gimana lagi ya, udah hampir seminggu pula gw ga pulang ke kosan 🙂 baru kali ini gw bener-bener ngerasain hidup nomaden macam orang purba gituu…

Yuk mari ah…

Salam cuuusss…. -Unay-