Payeun Neng Payeun!!!

Cerita moman-momen awal gw di tatar Parahyangan (kayak billboard di Cipularang)…

Pada suatu siang yang terik di Jatinangor, gw dan sekumpulan pendatang baru Jatinangor mau pulang ke kosan salah satu teman yang agak jauh, jadi harus naik angkot. Setelah cukup lama bercengkerama ala mahasiswa baru, tiba-tiba gw sadar kita udah hampir sampe di tujuan.

Gw pun berteriak lantang…

Gw                : “KIRI BANG…!!!”

Supir Angkot: “Payeun, Neng!”

Gw                : Bingung kenapa angkotnya kok ga behenti, jadi memutuskan teriak lagi…

“KIRI BAAANG…!”

Supir Angkot: “PAYEUUN NEEENG…!!”

Gw                : (dalam hati) “Hah? Payung?? Dimana ada payung? Ga ada payung di pinggir jalan…”

Mata gw waktu itu benar-benar sigap nyari-nyari payung besar di pinggir jalan yang biasanya suka bisa dipake berteduh….  Tapi gw ga menemukannya, dan frustasi! Ini angkot kenapa ga mo berhenti juga sih?? Dan gw pun kembali mencoba…

“KIRI BAAAAAAAAAAANG….!!! DI SINI AJAAA….!!!”

Supir Angkot: “EH SI ENENG MAH BEDEGONG PISAAAAN!! CEUK URANG TEH PAYEEUUUUN…!!!”

Gw                : (frustasi dan naik darah) “IH BANG DI SINI AJA!”

Sampe kemudian ada ibu-ibu yang menimpali, ngomong ke supir angkotnya… Gw udah ge-er aja nih, dalam hati  tersenyum puas, “Haha mampus lu supir angkot, dimarahin ibu-ibu!”

Tau ga apa yang dibilang si ibu ke supir angkot?

Ibu-ibu         : “Mang si eneng teh kayaknya ngga bisa bahasa Sunda…”

(dilanjutkan ngomong ke gw) “Neng payeun teh maksudnya nanti di depan berhentinya…di sini banyak polisi….

Gw                : …………………………………………………………………………………………………………………..

…………..menahan………….malu……………………………………………………………………….

segera turun dan bayar begitu angkotnya berhenti……………………………………………..

Maaf Ya Temans!

Adududuch achuw cuma mow bilang kalo hari senin-selasa itu hari-hari paling hectic buat achuw…soalnya rabu itu jadwal weekly meeting. Jadinya belom sempet bikin postingan baru. Weekend kemaren juga ga aktif di dunia persilatan, eh, dunia maya soalnya lagi pengen tiduuurrr….terus…

But I promise I’ll be back soon…soon…soon…muaach… 😀

Suara Britney

Tadi gw denger lagu jadul-nya Britney yang dulu sempet hit banget. Trus pas gw denger berulang-ulang…berasa ada yang salah gitu sama lagu itu. Yang judulnya ‘Ooops I did it again’. Gw berpikir…berpikir… Diulang lagi dan lagi…sampe akhirnya gw menemukan apa yang salah: Bagusan suara backing vocal-nya daripada suara si Britney sendiri! Hahahaha… Jadi yang salah adalah keberadaan suara Britney di lagu itu 😀

Dialog Orang Gila

Di milis angkatan gw lagi rame postingan tentang percakapan-percakapan kecil sehari-hari yang seringkali bikin kita yang denger ketawa, geregetan, atau bahkan bingung hehe… Nih gw copy dialog-dialog bodoh pengalaman langsung temen-temen gw yang…sumpah…bikin gw pengen mengurut dada…(hah?? dada siapa yang mau gw urut?!! :D)

Octa

Pertama:
Dialog antara gw sm tante gw..
Tante: “Itu tuch si andra (anaknya tante gw) pengen dibeliin kasetnya Backstreet boys,,yg judulnya alumunium!”
Gw    : “Ooohh itu millenium tante,,,,”

Kedua:
Ni kejadian dah lama bgt,,waktu itu gw sm temen gw (egi) lagi jajan brownies di kantin koperasi sekolah…yg jual brownies kebeneran salah satu staf koperasi itu..
Egi: (dengan pedenya ngomong kenceng stlh makan brownies),,, “Bu enak banget brokolis nya!!!”
Gw: Gi eta mah brownies meureun!! (Gi itu sih brownies kaleee….!!)
Anjrit sumpah gw malu bgt pny temen kaya dya,,,seisi kantin pada ngeliatin,,mana banyak guru2 pula…

Pucab

Btw, nyokap gw juga pernah mengalami hal yg sama do..waktu dia naek angkot mau k pasar, sopir angkot ma kondekturnya ngobrol…
Sopir  : “Eh, sekarang mah ati2 ah sama daging sapi teh banyak penyakitnya!”
Kenek : “Iya,kemaren juga saya liat d berita..”
Sopir  : “Iya kayanya dimana2 daging sapinya lagi pada kena penyakit a… apa namanya??”
kenek : “Ituh, abstrak!”
Sopir  : “Iya bener abstrak! serem banget tuh penyakit katanya!”

Andam

Ikut bagi cerita, ini baru bgt kejadiannya. Tadi sore, pas gw br blk dr Jkt ke Nangor, di dalem bus Garut-Lebak Bulus.

Mahasiswa Cowok1 : “Oh lo tujuannya ke Cileunyi jg? kul di UNPAD jg ya? sama dong kayak gw”
Mahasiswa cowok 2: “Iya gw jg anak UNPAD, semester….” (sepanjang perjalanan mereka terlibat percakapan heboh ala mahasiswa baru yang juga baru dapet temen seperantauan)

…..tiba2 pas MASUK tol Padalarang.. ….

Mahasiswa Cowok 1 : “Eh udah nyampe (KELUAR) Cileunyi ya?”
Mahasiswa Cowok 2 : “Belom. ini masih di Padalarang”
Mahasiswa Cowok 1 : “Masih jauh ga?”
Mahasiswa Cowok 2 : “Yah lumayanlah…”
Mahasiswa Cowok 1 : “Yaudah…gw mau BANGUN dulu, ntar TIDURIN gw ya kalo udah nyampe”
Mahasiswa Cowok 2 : (menjawab dengan lempeng) “Iya…”

Didengar oleh gw yg sibuk berfikir keras, hubungan sesama jenis dapat terjadi dalam waktu yg singkat dan disebabkan oleh gangguan pendengaran.

Abro

Numpang nyumbang juga, kejadiannya dah lama sih…taun 2002-an pas clothingan lokal masih belum sejedang skarang… TKP-nya di Blank Wear Ujungberung…
Kaka Gw       : “Mas, ada tank top ga?”
Tk.Blengwer : “Oh, ada Teh…yang ini kan??” (dengan semangat 45 dan hakul yakin menyodorkan CELANA PARASIT BERCORAK LORENG)
Kaka Gw (dalem ati) : Knapa tadi ga skalian nanyain Tank Baja aja….

Ridho

Ini ada kisah nyata.. gw sendiri yang melakukan hal bodoh.. Suatu hari pas gw mau pergi makan dengan cewe berinisial “audy”:

Gw    : “Dy, itu dibelakang mobil apa ya? keren bgt..”
Audy : (menjawab sambil ngeliat ke mobil itu) “Gk tau tuh..”
Gw    : (saat mobil itu lewat) dengan sotoyna gw menjawab : “oh, ini mah HONDA celica, dy”
Audy : “Astaga do itu toyota kaleeee.. jelas2 ada lambangnya..”

Wkwkkwkw.. rasana gw mau lompat dari mobil dan berharap ada orang bawa lari gw.. malu gila gw.. hahaha..

Nah…yang terakhir ini nih yang paling nonjok…membuktikan kalo kita bukan bangsa paling bego sedunia, masih ada yang lebih bego wkwkwkwk…

Pengalaman Octa

Pernah juga Mila waktu study tour ke malaysia, Mila mau beli pulsa gitu d satu mini market gitu, kira2 kaya gini percakapannya…

Pelayan : “Hallo!”
Mila      : “Hallo, i would like to buy a voucher please!
Pelayan : “Ok, how much you’d like to buy miss?”
Mila      : “Ten Ringgit, Please”
Pelayan : “Maaf, tak ade!” (tiba2 pake bahasa melayu)
Mila      : “So, ada yg berapa?”
Pelayan : “Adanya yg sepuluh ringgit” (sambil menunjukkan angka 10 dengan mengangkat dua tangan yang terdiri dari 5 jari di masing2 tangan –penting??- -)

–didengar oleh saya sendiri dan M.Endhialno sebagai saksi hidup yang langsung balik badan pura2 cari barang lain sambil nutup mulut nahan ketawa)

HAHAHAHHAHAHHHH…. 😀

Intermezzo di siang berawan 😀

Naki Ikan Adek

Suatu ketika adek gw yang tengil dapet ikan idup dari sekolah. Gara-garanya dia ikut lomba tangkap ikan di acara 17-an di sekolah. Dengan bangganya dia pamer ikan kecil murahan yang megap-megap ditaro di dalem kantong plastik itu ke semua orang. Melihat si ikan megap-megap ditaro di plastik kecil itu, nyokap gw gak tega. Maka dimasukkanlah sang ikan yang dikasi nama NAKI (coba dibaca dari belakang) itu ke dalem botol aqua ukuran satu liter yang udah diisi air keran kamar mandi. Wah…Naki berenang-renang dengan ceria! Tempat barunya berasa lebih luas, memberi Naki ruang gerak untuk melenggokkan ekornya yang buntet itu.

Naki pada masa jayanya

Naki pada masa jayanya

Naki beserta botol tempatnya bernaung dipajang di atas meja tamu. Adek pun kembali bermain dengan gembira, meninggalkan Naki bersemayam di ruang tamu.

“Spadaaaa semuaaa…!!!” Om gw yang berlagak muda dateng.

Dia pun duduk dengan santainya di kursi ruang tamu.

“Haus nihh…” Pikir si Om dalam hati.

Seketika itu pula dia melihat seonggok botol aqua ukuran besar yang masih terisi penuh di meja ruang tamu. Tanpa berpikir panjang lagi….”Glek glek glek!”

Setengah botol habis ditenggaknya……………………………………………………………………………………………………

-end of story-

A Simple Art of Letting Go

Jeb Jebb!!! Itu yang gw rasain beberapa hari belakangan ini… Ada rasa sesal, sedikit iri, dan banyak berpikir. Satu per satu temen-temen gw diterima kerja di tempat-tempat yang dalam pandangan gw lebih bergengsi dan menjanjikan dari pekerjaan gw sekarang. Satu sahabat gw di bank swasta dengan gaji 9 JUTA per bulan, satu di Departemen Pertahanan (untuk masalah kerjasama luar negeri), satu di MNC bergengsi. Sementara gw terdampar di perusahaan lokal ini 🙂

Tapi seperti yang tadi gw bilang, hal-hal kayak gini bikin gw banyak berpikir. Berpikir tentang alasan di balik setiap keputusan yang pernah gw ambil. Pekerjaan gw sekarang, kehidupan gw, semua itu pilihan gw sendiri. Kalo diinget-inget lagi ke belakang, gw ambil keputusan untuk menjalani kehidupan gw sekarang berdasarkan sebuah pertimbangan yang disebut “happiness” 🙂 Di sini gw menemukan kebahagiaan, gw ikhlas bangun pagi untuk berangkat ngantor, ga keberatan pulang telat. Mungkin kalo gw dulu gw ambil keputusan lain, gw ga bakal seikhlas ini menjalani hari-hari gw. Cuih cuih ah hahaha 😀

Seperti kata Indra si mas-mas Pizza Hut, “yesh yesh…” Sometimes all I need to do is just letting go, ga usah terlalu dipikirin karena nanti bikin gw ga ikhlas lagi ngejalanin apa yang gw jalanin sekarang. Yang harus gw lakukan adalah gak usah denger apa kata orang! Yang penting…here…I find happiness 🙂

Posted in Daily Life. Tags: . 1 Comment »

Kanker Hati KEPARAT!

Hai lagi, Unay lagi, di kantor lagi.

Gw kayaknya belom pernah bikin postingan tentang kakek gw ya? Emang apa yang spesial tentang kakek gw? Di mata gw kakek gw spesial. Sangat spesial. Kakek gw yang ngajarin gw prinsip berbagi dan selalu berbuat baik sama siapa aja. Anjrit baru sampe sini gw udah pengen nangis nih.

Kakek gw, yang gw panggil “Opa” lahir tahun 1933. Jadi sekarang umurnya udah 75 tahun (ulang tahunnya tanggal 18 Agustus kemaren). Sekarang Opa lagi berjuang melawan kanker hati stadium lanjut yang baru terdeteksi bulan Maret 2008 (8 bulan yang lalu). Sebuah perjuangan yang menyakitkan…buat Opa sendiri dan buat semua orang yang sayang sama Opa.

Sejak gw tau Opa mengidap kanker hati, gw sama keluarga gw ga pernah berhenti cari segala informasi yang berhubungan sama salah satu jenis kanker terganas ini. Hal yang paling bikin gw miris adalah sampai saat ini semua yang gw baca tentang kanker hati ga ada yang menyebutkan kata-kata “sembuh total” atau setidaknya “sembuh” untuk stadium lanjut. Semua pasti berakhir dengan kematian.

Opa pertama kali terdeteksi mengidap kanker hati waktu Om gw (yang juga seorang dokter) memperhatikan badan Opa yang semakin kurus. Berat badan normal opa biasanya antara 65-70 kg. Tapi waktu itu pas ditimbang berat badannya cuma 55 kg. Dari situ Om gw mulai curiga jangan-jangan ada sesuatu yang salah sama Opa. Setelah dibawa check-up ke RS Halim di Jakarta Timur, ketahuan kalo hati Opa udah suffer serangan kanker hati. Opa memang punya sejarah kena virus Hepatitis C waktu gw masih kecil. Sekitar 19 tahun yang lalu. Ternyata memang ini salah satu pemicu utama kanker hati. Virus Hepatitis B dan C, ga seperti Hepatitis A, bisa memicu terjadinya sirosis pada hati. Jadi pada perkembangannya bakal ada benjolan-benjolan berisi sel kanker di hati penderita.

Memang sih, kanker hati susah dideteksi pada stadium awal karena emang ga ada gejala spesifik. Opa juga sampai terdeteksi itu baik-baik aja. Masih kerja. FYI Opa gw yang sakti ini adalah seorang workaholic, jadi dia ga bisa ga kerja walopun udah tua gitu. Ga ada keluhan yang aneh-aneh. Tapi sebulan setelah terdeteksi, mulai Opa agak susah makan. Berat badannya terus menurun. Bahkan sekarang berat badan Opa cuma 41 kg… Nafsu makannya terus berkurang. Kalo makan harus yang sangat berbumbu atau pedes banget biar memancing nafsu makan. Tapi kan itu juga ga boleh. Jadi gampang banget capek. Katanya perutnya suka sakit… Emang kalo ditekan, perut Opa keras. Dokter juga bilang itu karena kankernya udah semakin menyebar. Pilihan untuk kemoterapi terpaksa harus disingkirkan dengan pertimbangan Opa udah tua, belum tentu badannya kuat untuk nerima efek kemo, karena kemo pasti kena ke sel-sel sehatnya juga, bukan cuma sel kankernya doang. Terus sempet juga ada pilihan untuk biopsi, mengambil contoh sel kankernya untuk diteliti. Tapi dokter langganan gw dan semua dokter yang ada di keluarga gw ga menyarankan itu, bahkan melarang. Soalnya biopsi juga bisa membuat sel-sel kanker itu malah jadi semakin ganas karena ada bagian sel yang diambil. Kayak “dicungkil” terus selnya jadi marah, gitu deh kalo digambarin.

Semakin kesini juga Opa semakin lemah. Nafsu makan bisa dibilang udah hilang sama sekali. Jadi dipaksain pokoknya walaupun makanan cuma sedikit banget yang masuk, susu harus tetep diminum. Opa cuma boleh minum susu merk Nutren Optima (atau Optimum yak??), tapi gw ga tau juga kenapa. Mana nyari susu itu susaaahh…banget di pasaran. Tapi untungnya bokap gw kerja di Nestle, jadi kebetulan banget bisa langsung pesen ke distributornya.

Oia, pada perkembangannya, bukan cuma bagian perut doang yang dirasa sakit sama Opa. Sekarang udah menjalar ke seluruh badan. Opa jadi tergantung sama pain reliever. Dulu masih bisa pake Tramal, sekarang udah Morphine. Dosis Tramal udah ga kuat lagi. Kankernya juga udah menjalar ke prostat. Kalo pipis jadinya suka berdarah… Opa yang sekarang juga bisa dibilang udah ga bisa ngapa-ngapain lagi. Kemana-mana pake kursi roda atau dipapah. Seringkali ga bisa nahan pipis jadinya ngompol. Kenyataan ini juga bikin Opa marah sama dirinya sendiri. Opa dulu sangat sangat mandiri (secara yah, pensiunan AU). Kerjaaannya nolongin orang. tapi sekarang dia harus bergantung terus sama orang. Untungnya nenek gw (gw panggil “Ibu) masih kuat ngurusin Opa. Umur Ibu 65 tahun, dan Ibu sayaaaaang…banget sama Opa. Jadi Ibu ngurus semua keperluan Opa dengan sangat ikhlas, walaupun Ibu tau Opa ga bakal bisa bertahan lama lagi.

Gw juga miris ngeliat Ibu, ntar kalo udah ga ada Opa, Ibu mau kemana… Ibu ga mau tinggal di BSD di rumah gw karena jauh dari masjid (kalo ke masjid harus naik mobil). Sementara Om gw dokter yang sibuk, jarang di rumah. Om gw juga baru mau nikah, jadinya ga bakal nyaman kalo tinggal serumah sama Om gw dan istrinya. Jadi katanya mau tinggal di Karawang aja…deket sama makam yang udah disiapin untuk Opa kalo Opa meninggal nanti. Opa kebetulan emang kepala keuangan di ponpes (pondok pesantren) besar, yang punya “jatah” makam di cabang ponpes itu di Karawang. Kata Ibu jadi nanti kan enak, deket sama Opa, juga deket sama masjid.

Anyway, kita udah coba banyak banget pengobatan alternatif untuk Opa. Dari mulai terapi bekam, trus ke dokter alternatif yang di Bogor (ga tau namanya, tapi pake magnet2 gitu), terus sekarang lagi coba terapi air panas alam bermineral di Sentul dibarenggin sama obat oles (ga tau juga apa namanya) yangkatanya panas banget di kulit jadi harus dipakein obat penawar juga.

Sampe sekarang Opa ga dikasitau apa penyakitnya, karena takut malah shock dan malah kehilangan harapan, karena Opa juga bukan orang bodoh yang ga tau apa itu kanker hati. Jadi sampai saat ini yang bisa kita lakukan cuma berusaha…dan berdoa. Kalau memang Opa ga bisa sembuh, lebiih baik secepatnya dihilangkan penderitaannya, bukan maksud gw kejam, tapi sumpah, ga tega liat penderitaan Opa… Semoga aja ALLAH SWT memberikan yang terbaik untuk Opa.

Gw udah beberapa kali mimpi Opa meninggal, dan bikin gw nangis-nangis pagi2. I don’t know what those dreams mean. Cuma Tuhan yang tau.

Senengnya liat Opa makan

Senengnya liat Opa makan

Ibu, Gw, Opa

Dari kiri: Ibu, Gw, Opa

Semoga bukan foto lebaran lengkap yang terakhir

Semoga bukan foto lebaran lengkap yang terakhir