Gajian Bikin Pusing

confusedAhhh…akhir bulan tuh harinya gajian di perusahaan gw… Beberapa minggu yang lalu sempet ada wacana kalo  gaji bakal naik… Tapi nyatanya waktu hari ini gw ngecek mutasi rekening…hiks! Bukannya nambah malah ada potongan… 😥 Kapan ya ada perbaikan standar gaji di perusahaan gw…sedih… Bingung juga kenapa di sini penghargaan terhadap karyawan sangat rendah. Padahal semua kerja dengan ikhlas. Perusahaan ini isinya orang baik semua. Wewewewewww… Sekedar ungkapan kesedihan, yang mungkin akan semakin memperkuat keputusan gw untuk ambil kesempatan sekolah lagi hehe…

Advertisements

Pet Stories: Part 1 (Epic and Jerry)

Guys, banyak hal yang mewarnai perjalanan hidup gw sebagai seorang manusia sampe saat ini. Salah satu yang ga pernah absen memberi warna adalah keberadaan binatang-binatang peliharaan yang ga pernah mengalami masa vakum hihihi… Some animals are born to be loved, they just did. Kayak binatang-binatang yang pernah gw pelihara 🙂

Okay, dulu banget, waktu gw masih TK di Bandung, gw punya satu bak mandi isi ikan! Hmm…bayangin gimana serunya anak TK ngudek-ngudek kolam ikan hahaha… Tapi memori binatang peliharaan gw baru berasa jelas sejak gw masuk SMP.

Kelas 1 SMP,  gw sekolah di Alaz BSD, dan waktu itu binatang yang namanya hamster lagi in banget! Bahkan temen-temen gw sering bawa hamster ke sekolah (biasa…show off ala anak eSeMPe haha). Nah, you know lah anak SMP yang masih labil dan baru memasuki masa puber (what??). Jadi transaksi ilegal pun dilakukan. Gw nitip untuk beli sepasang hamster ke sobat gw yang juga nitip beli ke kakak kelas gw yang rumahnya deket pet shop, terus ntar dikasihin di sekolah. Skema pembelian yang rumit ini ya gak lain gak bukan dikarenakan sebenarnya gw gak boleh beli hamster sama nyokap hihi… Jadi deh gw nitip. Waktu itu harganya 20 ribu seekor, jadi sepasang 40 ribu. And you know what?? Ternyata si sobat gw itu juga ga boleh beli binatang sama nyokapnya. Jadi deh pada suatu sore Tante Mamanya Nanda (ups Nan, nama lo gw sebut!! Haha…) menelepon gw dan nanya apa bener gw nitip beli hamster ke Nanda atau sebenarnya Nanda beli hamster buat dia sendiri. Untung aja waktu itu gw -masih- agak baek sama si Nanda ini, jadi gw ga memanipulasi nyokapnya buat marahin Nanda :D.

And yeah, begitu dua ekor hamster berwarna krem ini nyampe ke rumah, nyokap gw ga bisa ngomong apa-apa lagi. Lah wong hamsternya udah ada, masa mo dibuang?? 😀 Gw kasih nama Epic dan Jerry. Sebenernya setelah dipikir-pikir sampe sekarang gw ga tau yang mana Epic yang mana Jerry. Dua-duanya warna krem, ukuran sama besar, dan -sepertinya- sama2 jantan. Hoahahhaha… Masalah jenis kelamin ini baru ketauan setelah gw heran kenapa setelah lama banget gw piara, mereka ga punya anak! Terus gw iseng cari-cari di buku (waktu itu internet belom sebooming sekarang cuy ;p) And well benar sekali tanda-tanda yang gw temukan di tubuh mereka menunjukkan kalo mereka memang JANTAN. Uh oh uh… Yang bikin gw heran adalah walopun sama-sama jantan mereka mesraaaa…banget… jadi bisa gw simpulkan kalo gw pernah punya hamster homo.

Awal-awalnya, seperti layaknya ABG yang sedang anget-angetnya punya piaraan baru :D, gw sangat memperhatikan mereka berdua. Ga pernah telah ngasi makan, bersihin kandang, MENGHIAS kandang, beliin makanan yang aneh-aneh, sampe ngajak mereka main di taman. Selama sekitar satu tahunan gw masih telaten ngurusin mereka. Tapi ya itu, ada saatnya gw bosen dan kepengurusan mereka beralih ke tangan si bibik di rumah hihihi.

Seinget gw selama 3 tahunan Epic dan Jerry dipiara di rumah gw. Dari yang awalnya berbulu pendek sampe gonjes (gondrong najesss) , dari mulai ditaro di dalem rumah sampe akhirnya ditaro di deket tempat jemuran di luar.  Oh ya, dua hamster ini jenis hamster lokal yang mau makan segala macem dan pipisnya bau… Tapi akhir yang tragis menimpa Epic dan Jerry. Setelah gw mulai sibuk sama kegiatan gw, gw LUPA kalo gw punya piaraan. Lagian mereka kan udah diurus bibik. Sampe akhirnya setelah sekitar 6 bulanan gw inget lagi, kemana ya hamster-hamster gw?? Gw tanya ke bibik, eh dia jawab…”Kan udah mati mbak beberapa bulan yang lalu…” trus gw tanya lagi, “Emang mati kenapa???”, terus dijawab lagi, “Ga tau mbak, kayaknya emang udah tua”, gw tanya lagi, “Lah terus dikuburnya di mana?”, si bibik dengan polosnya menjawab, “Ya dibuang mbak di tempat sampah…”

Owwww…dan begitulah akhir kisah tragis Epic dan Jerry, hamster pertama gw yang mencapai umur 3,5 tahun (padahal umumnya umur hamster maksimal 3 tahun)…

The Happening

Old habits die hard ma frenz… 😀 yeah I just can’t stop my self from distraction while I’m witing, jadi deh lamaaaa…banget gak ngepost apa-apa hihihi…

Banyak yang terlewat, tapi ga ada yang terlupakan…namun terlalu banyak untuk ditulis.

Kabar baru aja, gw bentar lagi bakal resign dari perusahaan tempat gw bekerja selama ini. Alasannya? Karena I dunno how (it seems riddiculous), tapi yeah, gw dapet beasiswa untuk ngelanjutin S2 mulai bulan Juli tahun ini (2009). Deep down, gw sebenarnya sedih harus ninggalin perusahaan ini, karena gw ga bisa boong walaupun kadang kerjaan yang harus gw selesaikan dalam satu hari tampak unrealistic, tapi I enjoy it all. Yah gimana gak unrealistic, gw harus menyediakan analisa penjualan, promosi, sampe merchandising untuk DUA perusahaan. Sampe akhirnya beberapa hari yang lalu gw dikasi asisten hehe… Mungkin bos gw ga tega juga kali ya ngeliat gw yang menderita gini hahaha… Nggak deng, I must say I won’t regret any single moment that I’ve been through here. Dari mulai masa training di Dago, Bandung, yang mengharuskan gw datang jam 8 pagi tiap hari (yang mana waktu itu gw masih ngekos di Jatinangor, which is sekitar 1,5 jam perjalanan ke Bandung naik DAMRI karena gw ga sanggup beli bensin :D), ketika satu per satu temen-temen sekelas gw berguguran, jadi garda depan penjualan waktu harus jadi kepala toko (dengan sangat terpaksa), dan akhirnya terdampar di MIS (Management and Information System) Dept yang bikin orang bertanya-tanya, “Unay emang lulusan komputer yah???” dan pada akhirnya gw capek ngejelasin ke semua orang kalo gw anak HI, maka gw jawab aja “Iya…”.

Waktu gw yang sekitar 7 bulan di sini thought me many thing, terutama dari temen-temen gw di kantor. Gw amazed banget ketika I found out bahwa ternyata more than half people here, mereka ga bekerja semata-mata untuk cari duit. Yah, seenggaknya orang2 di departemen gw… Waktu gw tanya alasan mereka kerja di sini, mereka jawab untuk dekat sama keluarga…jadi kerjanya ikhlas, nggak ada rush feeling untuk pulang setiap akhir minggu, bisa ketemu anak-istri setiap pulang kerja… Whew… Setelah dipikir-pikir, mungkin alasan-alasan itu juga yang mempengaruhi iklim kerja di sini. Perlu gw akui, rasa kekeluargaannya oke banget. Mantap. Jadinya semua orang bekerja dengan ikhlas (termasuk gw). Walaupun seringkali gaji yang diterima di sini jauh lebih kecil dari gaji yang diterima temen2 gw di perusahaan mereka sebelumnya. Memang gw rasain sendiri, ketika gw bekerja dengan ikhlas, semua yang berat berasa biasa aja. No big deal. Apapun pasti bisa diselesaikan. Hehe…

I’m gonna miss this place, the people, the atmosphere, the unlimited internet access (dengan koneksi pada orang-orag yang tepat), even the all-day-sendal jepit habit hahaha…

Semoga di tempat baru nanti gw bisa betah ya…ya pokoknya asal segalanya dijalani dengan ikhlas kan?? 🙂 Amiin…